PENYUSUNAN PERALATAN PABRIK

admin
Site Admin
Posts: 26
Joined: Tue Sep 30, 2014 4:07 pm

PENYUSUNAN PERALATAN PABRIK

Postby admin » Mon Feb 09, 2015 2:44 pm

Teori Tentang Produktivitas
Pengertian Produktivitas
Menurut Heizer dan Render (2005) bahwa, ”Produktivitas adalah perbandingan antara output (barang dan jasa) dibagi input (sumber daya, seperti tenaga kerja dan modal)”.
Menurut Chase, Aquilano & Jacobs (2001) menyatakan bahwa, ”Productivity is a common measure of how wel a country, industry, or business unit is using its resources or factors of production)”. (Produktivitas adalah satu ukuran umum suatu negara, industri, atau unit usaha yang menggunakan sumber dayanya atau faktor produksi).
Ukuran keberhasilan produksi dipandang dari sisi output, maka produktivitas dipandang dari dua sisi sekaligus, yaitu sisi output dan input. Sehingga mendefinisikan produktivitas dari berbagai segi yaitu :
A. Secara filosofi / psikologi
Produktivitas merupakan sikap mental yang selalu mempunyai pandangan bahwa mutu kehidupan hari ini lebih baik dari pada kemarin, dan hari esok lebih baik dari hari ini. Maka dalam filosofi produktivitas dikehendaki adanya perubahan berupa perbaikan dari apa yang telah ada sebelumnya.
B. Secara Ekonomis
Produktivitas merupakan usaha memperoleh hasil sebesar–besarnya dengan pengorbanan sumber daya yang sekecil–kecilnya.
C. Secara Teknis
Produktivitas diformulasikan sebagai rasio output terhadap input.
Dengan demikian dapat dikatakan bahwa produktivitas berkaitan dengan efisiensi penggunaan input dalam memproduksi output, produktivitas merupakan perbandingan antara output (barang dan jasa) dibagi dengan satu atau lebih input (seperti tenaga kerja, modal, atau manajemen).
Menurut Waters, (2001) bahwa, “Produktivitas parsial pada empat tipe sumber daya yaitu: Produktivitas peralatan, seperti unit–unit yang dihasilkan oleh per jam mesin, atau mil jarak yang ditempuh per mobil. Produktivitas buruh, seperti unit–unit yang dihasilkan oleh setiap orang atau jumlah ton yang dihasilkan per shift. Produktivitas modal, seperti unit–unit yang dihasilkan per £1 yang diinvestasikan atau penjualan per unit modal. Produktivitas energi seperti unit–unit output yang dihasilkan per kwh listrik, atau unit yang dihasilkan setiap £1 yang dibelanjakan untuk energi”.

Pengukuran Produktivitas
Menurut Heizer dan Render (2005), ”Pengukuran produktivitas dapat dilakukan secara produktivitas faktor tunggal dan produktivitas secara multifaktor. Produktivitas faktor tunggal menggambarkan perbandingan satu sumber daya (input) terhadap barang dan jasa yang dihasilkan. Produktivitas multifactor menggambarkan perbandingan banyak atau seluruh sumber daya (input) terhadap barang dan jasa yang dihasilkan (output).
Menurut Bambang (1996), ”Faktor–faktor yang mempengaruhi produktivitas adalah :
Ø Faktor manusia. Faktor manusia mencakup beberapa aspek antara lain kuantitas, tingkat keahlian, latar belakang kebudayaan dan pendidikan, kemampuan, sikap, minat, struktur pekerjaan, umur, jenis kelamin.
Ø Faktor modal. Faktor modal meliputi aspek modal tetap, teknologi, bahan baku.
Ø Faktor metode (proses). Faktor metode meliputi tata ruang tugas, penanganan bahan baku penolong dan mesin, perencanaan dan pengawasan produksi, pemeliharaan melalui pencegahan, teknologi yang memakai, cara alternative.

Faktor produksi. Meliputi kuantitas, kualitas, ruangan produksi, struktur campuran, spesialisasi produksi.
Faktor lingkungan organisasi. Meliputi organisasi dan perencanaan, kebijaksanaan personalia, sistem manajemen, gaya kepemimpinan, kondisi kerja, ukuran perusahaan, iklim kerja, sistem intensif.
Faktor lingkungan negara. Meliputi struktur sosial politik, struktur industri, pengesahan, tujuan pengembangan jangka panjang dan lain-lain.
Faktor lingkungan internasional. Meliputi kondisi perdagangan dunia, masalah-masalah perdagangan internasional, kebijakan migrasi tenaga kerja.
Faktor Umpan balik. Umpan balik menunjukkan bagaimana masyarakat menilai kuantitas dan kualitas produksi berapa banyak uang yang harus dibayarkan untuk masukan-masukan utamanya (tenaga kerja dan modal) dimana masyarakat menawarkan pada perusahaan.



Peningkatan Produktivitas
Berdasarkan definisi produktivitas yang merupakan sebagai rasio output terhadap input, maka dapat dilihat bahwa untuk peningkatan produktivitas, perlu dilakukan tindakan–tindakan meningkatkan output dan/atau menurunkan input. Maka dapat dinyatakan produktivitas akan naik bila :

Output mengalami kenaikan sedangkan input konstan.
Output konstan sedangkan input mengalami penurunan.
Output mengalami kenaikan sedangkan input mengalami penurunan.
Output mengalami kenaikan 2 kali lipat sedangkan input mengalami penurunan.
Output mengalami penurunan sedangkan input mengalami penurunan 2 kali lipat.
Output mengalami kenaikan 2 kali lipat sedangkan input mengalami kenaikan 1 kali lipat.


Perubahan tata letak mesin–mesin produksi merupakan salah satu contoh strategi meningkatkan produktivitas pabrik dengan model pada point 6 yaitu meningkatkan input yang tentunya akan menjadi layak jika kenaikan output yang diperoleh lebih besar dari kenaikan input tersebut sesuai dengan formulasi produktivitas sebagai rasio output terhadapat input.
Menurut Kussriyanto dalam Nasution (2005), ”Peningkatan produktivitas pada dasarnya dapat dikelompokkan dalam empat bentuk atau cara, yaitu sebagai berikut :

Pengurangan sedikit sumber daya untuk memperoleh jumlah produksi yang sama.
Pengurangan sumber daya sekedarnya untuk memperoleh jumlah produksi yang lebih besar.
Penggunaan jumlah sumber daya yang sama untuk memperoleh jumlah produksi yang lebih besar.
Penggunaan jumlah sumber daya yang lebih besar untuk memperoleh jumlah produksi yang jauh lebih besar lagi.


Menurut Ross dalam Nasution (2005), “Paling sedikit terdapat lima cara untuk meningkatkan produktivitas perusahaan, yaitu sebagai berikut :

Mengelola pertumbuhan. Meningkatkan output dalam kualitas yang lebih besar melalui peningkatan penggunaan input dalam kuantitas yang lebih kecil.
Mengurangi aktivitas. Mengurangi aktivitas produksi serta menghilangkan atau membuang aset yang tidak produktif.
Menurut Griffin (2002) bahwa, ”Sebuah perusahaan atau industri meningkatkan produktivitasnya secara umum dapat dibagi kedalam dua katagori luas yaitu memperbaiki operasi dan meningkatkan keterlibatan karyawan”.


Teori Tentang Tata Letak Pabrik
Pengertian Tata Letak Pabrik
Menurut Elwood S. Buffa, “Plant lay out is the integrating phase of the design of production system. The basic objective of lay out is to develop a product system that meet requirement of capacity and quality in the most economic way”. Dalam bahasa Indonesia, “Plant Layout adalah suatu fase yang menyeluruh daripada desain system produksi. Tujuan utamanya adalah untuk mengembangkan system produksi yang diperlukan baik dalam kapasitas maupun kualitas dengan cara yang menguntungkan”
Menurut Harold T. Amrine, “The lay out of plant is visual presentation of arrangement of the physical facilities the manufacture of the product”. Dalam bahasa Indonesia, “Lay out dari pabrik adalah suatu gambaran visual (nyata) mengenai susunan fasilitas fisik untuk membuat produk”.
Menurut Ir. Thung Djie Lee, “Tata ruang adalah segala usaha yang menyangkut penyusunan-penyusunan yang bersifat fisik mengenai perlengkapan dan peralatan industry, missal: bahan baku dan mesin”.
Menurut Ir. Rusli Syarif, cs, “Plant lay out adalah suatu perencanaan lantai untuk menentukan dan menyusun fasilitas-fasilitas fisik untuk membuat produk atau, Plant lay out adalah gambaran visual mengenai susunan fasilitas-fasilitas fisik untuk membuat produk”.
Menurut Wignjosoebroto, “Tata letak pabrik dapat didefinisikan sebagai tata cara pengaturan fasilitas–fasilitas pabrik guna menunjang kelancaran proses produksi. Pengaturan tersebut akan memanfaatkan luas area (space) untuk penempatan mesin atau fasilitas penunjang produksi lainnya, kelancaran gerakan–gerakan material, penyimpanan material (storage) baik yang bersifat temporer maupun permanen, personil pekerja dan sebagainya”.
Secara sempit, Plant Layout diartikan sebagai pengaturan tata letak/penyusunan fasilitas fisik dari pabrik tersebut.
Dalam tata letak pabrik ada 2 (dua) hal yang diatur letaknya yaitu pengaturan mesin (machine layout) dan pengaturan departemen yang ada dari pabrik (department layout). Bilamana kita menggunakan istilah tata letak pabrik, seringkali hal ini kita artikan sebagai pengaturan peralatan/fasilitas produksi yang sudah ada (the existing arrangement) ataupun bisa juga diartikan sebagai perencanaan tata letak pabrik yang baru sama sekali (the new layout plan).
Tata letak merupakan satu keputusan penting yang menentukan efisiensi sebuah operasi dalam jangka panjang. Tata letak memiliki banyak dampak strategis karena tata letak menentukan daya saing perusahaan dalam hal kapasitas, proses fleksibilitas, dan biaya, serta kualitas lingkungan kerja, kontak pelanggan, dan citra perusahaan. Tata letak yang efektif dapat membantu organisasi mencapai sebuah strategi yang menunjang diferensiasi, biaya rendah, atau respon cepat.
Semua kasus desain tata letak harus mempertimbangkan bagaimana untuk
dapat mencapai :

Utilisasi ruang, peralatan, dan orang yang lebih tinggi.
Aliran informasi, barang, atau orang yang lebih baik.
Moral karyawan yang lebih baik, juga kondisi lingkungan kerja yang lebih aman.
Interaksi dengan pelanggan yang lebih baik.
Fleksibilitas (bagaimanapun kondisi tata letak yang ada sekarang, tata letak tersebut akan perlu diubah).


Elemen akhir dalam strategi fasilitas mempertimbangkan berbagai fasilitas. Terdapat empat jenis perbedaan dari aneka pilihan fasilitas yaitu :

Fokus Produk (55 persen).
Fokus Pasar (30 persen).
Fokus Proses (10 persen).
Serba guna (5 persen).



Tujuan Perencanaan dan Pengaturan Tata Letak Pabrik
Secara garis besar tujuan utama dari tata letak pabrik ialah mengatur area kerja dan segala fasilitas produksi yang paling ekonomis untuk beroperasi produksi aman, dan nyaman sehingga akan dapat menaikkan moral kerja dan performance dari operator. Lebih spesifik lagi tata letak yang baik akan dapat memberikan keuntungan–keuntungan dalam sistem produksi, yaitu antara lain sebagai berikut :
1. Menaikkan output produksi.
Suatu tata letak yang baik akan memberikan keluaran (output) yang lebih besar atau lebih sedikit, man hours yang lebih kecil, dan/atau mengurangi jam kerja mesin (machine hours).
2. Mengurangi waktu tunggu (delay).
Mengatur keseimbangan antara waktu operasi produksi dan beban dari masing–masing departemen atau mesin adalah bagian kerja dari mereka yang bertanggung jawab terhadap desain tata letak pabrik. Pengaturan tata letak yang terkoordinir dan terencana baik akan dapat mengurangi waktu tunggu (delay) yang berlebihan.
3. Mengurangi proses pemindahan bahan (material handling).
Proses perencanaan dan perancangan tata letak pabrik akan lebih menekankan desainnya pada usaha–usaha memindahkan aktivitas–aktivitas pemindahan bahan pada saat proses produksi berlangsung.
4. Penghematan penggunaan areal untuk produksi, gudang dan service.
Jalan lintas, material yang menumpuk, jarak antara mesin–mesin yang berlebihan, dan lain–lain semuanya akan menambah area yang dibutuhkan untuk pabrik. Suatu perencanaan tata letak yang optimal akan mencoba mengatasi segala masalah pemborosan pemakaian ruangan ini dan berusaha untuk mengkoreksinya.
5. Pendaya guna yang lebih besar dari pemakaian mesin, tenaga kerja, dan/atau fasilitas produksi lainnya.
Faktor–faktor pemanfaatan mesin, tenaga kerja, dan lain–lain adalah erat kaitannya dengan biaya produksi. Suatu tata letak yang terencana baik akan banyak membantu pendayagunaan elemen–elemen produksi secara lebih efektif dan lebih efisien.

Mengurangi inventory in process.


Sistem produksi pada dasarnya menghendaki sedapat mungkin bahan baku untuk berpindah dari suatu operasi langsung ke operasi berikutnya secepat–cepatnya dan berusaha mengurangi bertumpuknya bahan setengah jadi (material in process). Problem ini terutama bisa dilaksanakan dengan mengurangi waktu tunggu (delay) dan bahan yang menunggu untuk segera
diproses.

Proses manufacturing yang lebih singkat.



Dengan memperpendek jarak antara operasi satu dengan operasi berikutnya dan mengurangi bahan yang menunggu serta storage yang tidak diperlukan maka waktu yang diperlukan dari bahan baku untuk berpindah dari satu tempat ke tempat yang lain dalam pabrik dapat diperpendek sehingga secara total waktu produksi akan dapat pula diperpendek.

. Mengurangi resiko bagi kesehatan dan keselamatan kerja dari operator.


Perencanaan tata letak pabrik adalah juga ditujukan untuk membuat suasana kerja yang nyaman dan aman bagi mereka yang bekerja didalamnya. Hal–hal yang bisa dianggap membahayakan bagi kesehatan dan keselamatan kerja dari operator haruslah dihindari.

. Memperbaiki moral dan kepuasan kerja.


Pada dasarnya orang menginginkan untuk bekerja dalam suatu pabrik yang segala sesuatunya diatur secara tertib, rapi dan baik. Penerangan yang cukup, sirkulasi yang enak, dan lain–lain akan menciptakan suasana lingkungan kerja yang menyenangkan sehingga moral dan kepuasan kerja akan dapat lebih ditingkatkan. Hasil positif dari kondisi ini tentu saja berupa performance kerja yang lebih baik dan menjurus kearah peningkatan produktivitas kerja.

Mempermudah aktivitas supervise.


Tata letak pabrik yang terencana baik akan dapat mempermudah aktivitas supervise. Dengan meletakkan kantor/ruangan diatas, maka seorang supervisor akan dapat dengan mudah mengamati segala aktivitas yang sedang berlangsung diarea kerja yang berada dibawah pengawasan dan tanggung jawabnya.

Mengurangi kemacetan dan kesimpangsiuran


Material yang menunggu, gerakan pemindahan yang tidak perlu, serta banyaknya perpotongan (intersection) dari lintas yang ada akan menyebabkan kesimpangsiuran yang akhirnya akan membawa kearah kemacetan. Dengan memakai material secara langsung dan secepatnya, serta menjaganya untuk selalu bergerak, maka labor cost akan dapat dikurangi sekitar 40% dan yang lebih penting hal ini akan mengurangi problema kesimpangsiuran dan kemacetan didalam aktivitas pemindahan bahan. Layout yang baik akan memberikan luasan yang cukup untuk seluruh operasi yang diperlukan dan proses bisa berlangsung mudah dan sederhana.

Mengurangi faktor yang bisa merugikan dan mempengaruhi kualitas dari bahan baku atau pun produk jadi.


Tata letak yang direncanakan secara baik akan dapat mengurangi kerusakan–kerusakan yang bisa terjadi pada bahan baku ataupun produk jadi. Getaran–getaran, debu, panas, dan lain–lain dapat secara mudah merusak kualitas material ataupun produk yang dihasilkan.

Prinsip Dasar Dalam Perencanaan Tata Letak Pabrik
Berdasarkan tujuan, keuntungan dan aspek dasar dalam tata letak pabrik yang terencana dengan baik, dapat disimpulkan 6 prinsip dasar sebagai berikut:

Prinsip Integrasi Secara Total


Tata letak pabrik merupakan integrasi secara total dari seluruh elemen produksi yang menjadi satu unit operasi yang lebih besar.

Prinsip Perpindahan jarak Yang Minimal


Dalam proses pemindahan bahan dari satu operasi ke operasi berikutnya, waktu dapat dihemat dengan mengurangi jarak perpindahan tersebut.

Prinsip Aliran Dari Suatu Proses Kerja


Aliran kerja yang baik adalah aliran konstan dengan minimum interupsi, kesimpangsiuran, dan kemacetan dalam proses produksi.

Prinsip Pemanfaatan Ruangan


Pengaturan ruangan yang akan dipakai ssecara optimum dengan memanfaatkan tiga dimensi ruang (cubic space).

Prinsip Kepuasan dan Keselamatan Kerja


Tata letak yang baik akan dapat membuat suasana kerja menjadi menyenangkan dan memuaskan sehingga dapat meningkatkan moral karyawan.

Prinsip Fleksibilitas


Dengan kemajuan IPTEK mengakibatkan dunia industry berpacu untuk mengimbanginya. Perubahan yang mungkin terjadi pada desain produk, peralatan produksi, delivery, dan sebagainya akan dapat berakibat pengaturan kembali (re-layout) tata letak pabrik yang sudah ada. Untuk hal ini bila tata letak direncanakan cukup fleksibel maka penyesuaian kembali dapat dilakukan dengan lebih cepat dan murah.

Langkah-Langkah Perencanaan Tata Letak Pabrik.
Tata letak pabrik berhubungan erat dengan segala proses perencanaan dan pengaturan letak dari pada mesin-mesin, peralatan, aliran bahan, dan orang-orangyang bekerja di tiap-tiap stasiun kerja yang ada.
Secara umum, pengaturan daripada semua fasilitas produksi direncakan sehingga diperolah:

- Transportasi yang minimum dari proses pemindahan bahan
- Meminimumkan gerakan balik yang tidak perlu
- Pemakaian area yang minimum
- Pola aliran produksi yang terbaik
- Keseimbangan penggunaan luas area yang dimiliki
- Keseimbangan dalam lintasan area perakitan
- Kemungkinan dan fleksibilitas untuk menghadapi ekspansi di masa mendatang.


Proses pengaturan segala fasilitas produksi dibedakan atas:

1. Pengaturan Tata Letak Mesin dan Fasilitas, adalah pengaturan semua mesin dan fasilitas yang diperlukan untuk proses produksi di dalam tiap departemen dari pabrik yang ada.
2. Pengaturan Tata Letak Departemen, adalah pengaturan bagian atau departemen serta hubungannya antara satu dengan yang lainnya di dalam pabrik.


Langkah-langkah dalam perencanaan tata letak pabrik:

- Analisa Produk. Menganalisa macam dan jumlah produk yang harus dibuat menggunakan pertimbangan kelayakan teknis dan ekonomis.
- Analisa Proses. Menganalisa macam dan urutan proses pengerjaan produksi yang telah ditetapkan untuk dibuat.
- Sigi dan Analisa Pasar. Mengidentifikasi macam dan jumlah produk yang dibutuhkan oleh konsumen. Informasi ini digunakan untuk menentukan kapasitas produksi yang berikutnya dapat member keputusan tentang banyaknya mesin dan fasilitas produksi yang diberikan.
- Analisa Macam dan Jumlah Mesin/Equipment dan Luas Area yang Dibutuhkan. Dengan memperhatikan volume produk yang akan dibuat, waktu standard, jam kerja dan efisiensi mesin maka jumlah mesin dan fasilitas yang diperlukan (juga operator) dapat dihitung. Untuk selanjutnya luas area, stasiun kerja, kebutuhan area, jalan lintasan dapat di tentukan agar proses berlangsung dengan lancer.
- Pengembangan Alterantif Tata Letak. Sebelum menentukan tata letak terbaik yang harus dipilih, terlebih dahulu dilakukan pengembangan alternative dengan mempertimbangkan:


a. Analisa ekonomi didasarkan macam tipe layout yang dipilih
b. Perancanaan pola aliran material yang harus dipindah dari satu proses ke proses berikutnya
c. Pertimbangan yang terakait dengan luas area, kolom bangunan, struktur organisasi, dan lain-lain.
d. Analisi aliran material dengan memperhatikan volume, frekwensi dan jarak perpindahan material sehingga diperoleh total biaya yang paling minimum.

- Perancangan Tata Letak Mesin dan Departemen Dalam Pabrik. Hasil analisa terhadap layout dipakai dasar pengaturan fasilitas fisik dan pabrik dan pengaturan departemen penunjang.

Palu1000
Posts: 8
Joined: Thu Jan 19, 2017 12:56 pm

Re: PENYUSUNAN PERALATAN PABRIK

Postby Palu1000 » Tue Apr 18, 2017 2:35 pm

Saya dapat materi ini dari dosen saya di semester 2. Dosen saya seorang praktisi di perusahaan manufaktur. Dan juga Ia menjadi konsultan di berbagai perusahaan contohnya salah satu perusahaan Jasa pancang dan kontraktor bangunan yang ada di Jakarta.

Thread ini memudahkan saya untuk merangkum materi2 yang beliau sampaikan. Terima kasih ;)
Layanan Jasa pancang kami telah menangani berbagai macam proyek seperti perkantoran, tangki berkapasitas besar, dan gudang-gudang.

9trayeri
Posts: 18
Joined: Wed May 31, 2017 10:21 am

Re: PENYUSUNAN PERALATAN PABRIK

Postby 9trayeri » Thu Nov 02, 2017 7:09 pm

Kalau peralatan pabrik jangan lupa cek alur listriknya...
Soalnya takutnya bisa terjadi korsleting, apalagi memang dipabrik kanbanyak banget peralatan mesin didalamnya :D
Jual Produk Cable Support System ready stock di Daerah Jakarta maupun Surabaya dengan kualitas yang baik.

9trayeri
Posts: 18
Joined: Wed May 31, 2017 10:21 am

Re: PENYUSUNAN PERALATAN PABRIK

Postby 9trayeri » Thu Nov 02, 2017 7:11 pm

Kalau peralatan pabrik jangan lupa cek alur listriknya...
Soalnya takutnya bisa terjadi korsleting, apalagi memang dipabrik kanbanyak banget peralatan mesin didalamnya :D
Jual Produk Cable Support System ready stock di Daerah Jakarta maupun Surabaya dengan kualitas yang baik.


Return to “Tata Letak Pabrik”

Who is online

Users browsing this forum: No registered users and 1 guest