TEKNOLOGI PANGAN Apa dan Kemana Arahnya?

adi.t
Posts: 28
Joined: Thu Oct 16, 2014 12:58 pm

TEKNOLOGI PANGAN Apa dan Kemana Arahnya?

Postby adi.t » Mon Feb 09, 2015 4:04 pm

Lulus dari Teknologi Pangan membuat makanan apa? Apa perlu teknologi canggih? Makanan seperti apa yang dibuat dengan bantuan ilmu ini? Banyak yang masih penasaran dengan jurusan yang satu ini. Maklum, tidak banyak perguruan tinggi di Indonesia yang membuka jurusan ini.
Image
Di luar negeri jurusan ini bernama Food Technology atau sering disebut Food Tech. Artikel ini akan memberikan gambaran singkat tentang Teknologi Pangan dan bagaimana prospek karirnya di masa depan.
Apakah Teknologi Pangan itu?

Teknologi pangan adalah aplikasi dari ilmu pangan untuk sortasi, pengawetan, pemrosesan, pengemasan, distribusi, hingga penggunaan bahan pangan yang aman dan bernutrisi. Dalam teknologi pangan, dipelajari sifat fisis, mikrobiologis, dan kimia dari bahan pangan dan proses yang mengolah bahan pangan tersebut. Spesialisasinya beragam, diantaranya pemrosesan, pengawetan, pengemasan, penyimpanan dan sebagainya. (wikipedia)
Latar belakang sejarah

Dulu sebelum jurusan ini ada, Nicolas Appert telah menemukan cara untuk memproses makanan dalam kaleng. Saat itu metode yang digunakan belum berlandaskan teknologi.

Di tahap selanjutnya muncul Louis Pasteur. Melalui risetnya untuk mencegah kerusakan fermentasi anggur akibat mikroba, ia mulai meletakkan dasar-dasar teknologi pangan.

Melalui penemuannya akan proses yang kemudian dinamai pasteurisasi, Pasteur berhasil membunuh mikroba pada susu melalui pemanasan tanpa banyak merubah sifat susu.

Sejak itu lahirlah beberapa macam metode pengolahan makanan yang semakin memperkaya teknologi pangan. Beberapa metode itu antara lain:

Pemadatan bahan makanan tertentu yang bisa diolah menjadi minuman hanya dengan diseduh seperti misalnya pada produk susu bubuk. Dengan demikian susu jadi mudah dikemas dan dikirim. Ini awal dari industri susu formula.

Kini telah banyak sekali temuan yang menjadi lingkup studi jurusan ini.
Image
Apa yang dipelajari?

Beberapa mata kuliah penting di jurusan ini antara lain:- Kimia dan Biokimia Pangan,

– Rekayasa Proses Pangan,

– Mikrobiologi dan Keamanan Pangan,

– Pangan dan Gizi,

– Manajemen Industri Pangan,

– Pengemasan Pangan,

– Pengeringan dan Pendinginan,

– Teknologi Teh, Kopi dan Coklat,

– Teknologi Minyak Atsiri, Rempah dan Obat,

– Teknologi Fermentasi,

– Boiteknologi Pangan,

– Mikrobiologi Pangan dan Enzimonologi.

– Manajemen Pangan Aman dan Halal,

dan masih banyak mata kuliah menarik lainnya.
KARIR

Setelah lulus food tech, ada dua jalur karir di pabrik, yakni Quality Assurance (bagian pengendalian mutu) dan Product Development (bagian Pengembangan Produk).
Pengendalian Mutu

Kebanyakan sarjana yang baru lulus diterima bekerja di bagian Pengendalian Mutu. Mereka bertugas memastikan apakah proses pengolahan makanan di pabrik berjalan sesuai standar yang telah ditetapkan.

Di pabrik yang membuat es krim misalnya, seorang staf pengawas mutu harus memastikan bahwa es krim yang dihasilkan telah melewati proses yang higienis dan dengan kandungan bahan makanan yang tidak merugikan. Pengawasan juga dilakukan sampai di tahap pengepakan, bahkan pengiriman produk.

Bagian ini biasanya membutuhkan cukup banyak lulusan Teknologi Pangan. Untuk satu jenis produk kadang-kadang diperlukan 15 orang pengawas mutu. Jadi kebanyakan sarjana jurusan ini memang mengawali karirnya di bagian ini.
Pengembangan Produk

Bidang lainnya adalah Product Development. Ini bagian yang lebih elit. Tidak mudah langsung diterima di bagian ini. Disamping perlu pengetahuan mumpuni, bidang ini menyangkut rahasia resep produk. Perusahaan selalu berhati-hati memilih orang yang tepat untuk bagian ini.

Karena posisinya yang sangat strategis, mereka sering berhubungan dengan para pemimpin puncak di perusahaan. Dengan demikian mereka berpeluang mendapat kenaikan tingkat lebih cepat dibandingkan para staf di QA. Posisi tertinggi yang bisa diraih staf di bagian ini adalah Chief Technical Officer, atau Direktur Teknik.

Karena tidak mudah masuk ke bagian ini dan posisinya yang penting, standard gajinya tentu lebih tinggi. Jumlah sarjana yang diterima di bagian ini biasanya lebih sedikit. Misalnya untuk 1 jenis produk hanya diperlukan 2 staf Pengembangan Produk saja. Kalau sebuah perusahaan memproduksi 10 macam produk, maka jumlah staf di bagian ini paling banter 20 orang.
PROSPEK Jangka Panjang

Para sarjana Food Tech, terlebih mereka di bagian pengawasan mutu, jarang terlihat oleh para pimpinan perusahaan. Yang sering bertemu dan berhubungan langsung dengan para pucuk pimpinan adalah staf di bagian Sales atau Marketing atau Finance. Orang Food Tech lebih sering ‘behind the scene’ alias berada di belakang layar. Ini tentu berkaitan dengan peluang karir untuk mendapatkan posisi lebih tinggi.

Menurut Indradi Sadhani, sarjana Food Technology lulusan Royal Melbourne Institute of Technology, Australia, ada kecenderungan bahwa pekerjaan yang ditangani para sarjana Food Tech ini sering kali bisa digantikan oleh lulusan Teknik Kimia. Memang, ini tergantung pada jenis produk dan kebijakan pimpinan. Baru belakangan ini di Australia lulusan Food Tech mulai banyak dicari karena ada beberapa hal, terutama yang menyangkut nutrisi, yang kurang dipahami lulusan Teknik Kimia.

Masih menurut Dadi, nama panggilan Indradi, belakangan sarjana Food Tech banyak berperan sebagai Project Manager, bukan mengembangkan produk. Alasannya, di banyak pabrik makanan, kebutuhan bahan makanan tertentu dipesan dari perusahaan lain dalam bentuk jadi.

Misalnya di pabrik udang tepung dalam kemasan, dari pada membuat tepung sendiri, pabrik memesan tepung dari perusahaan lain yang lebih handal soal ini karena memang spesialisasinya hanya membuat tepung. Jadi para sarjana Food Tech lebih banyak berperan dalam proses pemesanan seperti misalnya menentukan jenis bahan yang diperlukan, komposisi di dalamnya, kapan mesti diterima, dalam kondisi seperti apa, dan lain-lain.
Jurusan ini untuk siapa?

Kesimpulannya, bagi beberapa kalangan, jurusan ini tidak mencetak tenaga kerja yang cepat menuju pucuk pimpinan. Dengan kata lain, jurusan ini kurang cocok bagi mereka yang berambisi pada kedudukan di perusahaan.

Namun bagi mereka yang punya hasrat (passion) kuat di bidang makanan, kesehatan, sains, dan biologi, dan ingin hidup dan bekerja dengan tenang dan “adem ayem”, tidak suka stress karena dikejar-kejar target, bidang ini bisa jadi pilihan yang menarik. Sekalipun demikian bukan lantas berarti ini pekerjaan yang mudah. Tanggung jawab profesinya tetap saja besar.

aan teknologi pangan
Posts: 1
Joined: Sat Feb 25, 2017 8:28 am

Re: TEKNOLOGI PANGAN Apa dan Kemana Arahnya?

Postby aan teknologi pangan » Sat Feb 25, 2017 8:33 am

Betul sekali, alumni teknologi pangan sangat dibutuhkan, di mana saja, dan kapan saja. Jurusan ini tidak ada matinya :)

Silahkan baca juga http://teknologipangan.net/prospek-kerj ... gi-pangan/

Zachri
Posts: 1
Joined: Wed Sep 27, 2017 1:30 pm

Re: TEKNOLOGI PANGAN Apa dan Kemana Arahnya?

Postby Zachri » Wed Sep 27, 2017 1:49 pm

Jurusan teknologi pangn seharusnya bisa punya prospek yang bagus di negara kita soalnya negara kita kan kaya akan sumber alam. Teknologi pangan erat juga kaitannya dengan teknologi pertanian soalnya produk dari pertanian bisa juga jadi produk di teknologi pangan. Harusnya sekarang bisa lebih modern misalnya dengan memanfaatkan produk-produk lapisan kompos dari bahan non woven, dan lain-lain untuk inovasi teknologi pangan kedepannya.
Menyediakan produk Non Woven untuk beragam aplikasi produk manufaktur, infrastruktur dan pertanian.


Return to “Teknologi Bahan Pangan”

Who is online

Users browsing this forum: No registered users and 1 guest